Lailatul Qodar





Hari ini adalah hari yang sangat sepesial, hari ini bertepatan dengan malam Lailatul Qadar. Apa saja ya yang akan ku lakukan pada hari ini. Aku bisa menebaknya, mungkin hari ini aku akan berdiam diri di kamar sambil menonton serial kartun favorit ku. Aku sudah menyiapkan list nya. Tapi sayang, karena aku puasa jadi aku tak bisa bersantai sambil makan sawi panggang mayones. 

Sembari aku menyalakan laptop, aku juga menyiapkan tempat tidur yang nyaman, membersihkannya dengan penuh perhatian. Selesai membersihkan, aku langsung duduk di pojok kasur bersenderkan dinding. Mendudukkan laptopku diatas pangkuanku, dan memencet tombol spasi untuk memulai film. 

Kali ini aku memilih film kartun dengan genre sad. Karna sedih akan membuatku tidak nafsu makan. Aku harap film ini membuatku sangat terpukul. Aku berekspektasi tinggi semoga ekspektasi ku tidak mengecewakanku. Aku menonton dengan seksama, supaya aku dapat vibe dari filmnya. Biar bisa nangis di scene yang menyedihkan.

 Oh ya, aku termasuk orang yang jarang sedih ataupun menangis. Karena, aku anak pertama, tips ku supaya kalian gak gampang sedih adalah, kalian harus lihat ke sisi positif dari suatu kejadian yang kalian anggap menyedihkan untuk diingat, seperti halnya putus cinta. Kalian harus melihat ke hal hal yang mungkin bermanfaat saat kalian putus cinta,oke! 

    Mungkin itu akan mengurangi beban kalian. Makanya gausah cinta cintaan. Tapi ya memang sih cinta itu wajar, tapi jangan berlebihan juga. Ga baik tau!

 Dimenit 13, menit-menit yang mulai terasa bawangnya. Aku rasa, ah tidak aku tidak akan menangis hanya karena film yang menceritakan hal sial seperti ini. Oh tidak, tidak bisa ku tahan. Air mata ku menetes tanpa kusadari. Huwaa, lemah sekali akuu, begini saja nangis. Tidak tidak aku tidak akan menyerah sampai disini. Hiyaaa, kukerahkan semua mental ku. 

 “oi fen!!” “huwaa siapa ituu!?!” aku terkejut mendengar suara sesosok, makhluk apa itu, jangan jangan itu arwah dari Kao.! 

 “emm halu lagi, nonton apaan lu sampai nangis kejer gitu?” ternyata itu Cuman makhluk yang biasa manusia temui. 

 Kakak mengaggetkanku saja ah! Haha kirain apaan, gumamku. 

 “Disuruh mama beli beli beras tuh, 15 kilo aja kok!” tambah kak Andre. 

 Buset dah, tu beras mau dimakan apa dibagiin kerakyat, buanyak amat!

  “lu laki kann,, masa gitu doang mikir lama sih!!” katanya meremehkan.

   Huh, siapa bilang aku mudah nyerah, ga akan lahh. 

   “oke! Aku berangkat kok.” Ucapku tegas. 

  Segera ku turun dari kasur nyamanku, merebut masker yang tergeletak di meja, mengambil uang dari tangan kak Andre, lalu berangkat. 

 Astaghfirullah guys, berat bangeet. Keluhku dalam perjalanan pulang, menyeret karung beras seberat itu. Ah tau gini aku chat Diki aja tadi, buat bantuin aku. Panas, ya Tuhan, masih jauh lagii masih 50 meter lagi. Mana disuruh beli pas matahari panas- panasnya, bisa bisa belang nih kulitku sampe ke rumah. Eh kalo dipikir pikir, aneh juga bunda suruh beliin beras sebanyak ini. Oke fine, mungkin kalian udah tau bakal ada acara apa di rumah, secara ini bulan puasa. 

 Abis dari rumah bakal ku tanyain ke bunda lahh. Mau bikin takjil apa hari ini. Em tapi kalo diinget lagi, setiap buka dan sahur, aku sama kak Andre selalu ngabisin nasi sebaskom. Bisa jadi bunda beli beras banya karena alasan itu. Hemm Sabi sih Sabi. 

 “Eh mau dibantuin ga?” tiba tiba seseorang muncul dari belakang pundakku. 

 Waaatt,, siapa lagi inii. Orang itu melangkah maju kedepanku, lalu mengangkat karung berisi beras yang ku bawa, alias seret. Selintas aku melihat wajahnya aku langsung mengenalnya. Wohh Kevin toh, kirain Adi atau Andre, kak maksudnya. 

 “eh iya makasih ya Vin sebelumnya.” “emm boleh nanya ga, ini beras sebuuanyaakk ini mau diapain? Mana elu lagi yang bawa, kan ga ngotak aja gitu elu suruh bawa, secara elu kan,” Kevin menghentikan kalimatnya dengan menatapku sinis dari ujung kepala sampai ujung kakiku. 

 “iye iyee tau gw leroy badannya, yaa aslinya ini kerjaan kka gw sih, Cuma dianya aja yang rese, soal ini berasnya mau diapain,gw ga tau pasti.” Jawabku panjang.

Dia menunjukkan ekspresi seperti memahami perkataan ku. 

 Ga terasa kita udah 5 jam di jalan. Oke udah sampe depan rumah. 

 “Mampir dulu yok Vin, sekalian nunggu adzan Maghrib!” ajakku menawarkan Kevin. 

 “emang ntar kalo gw mampir elu mau kasi gw takjil?” tanyanya rada meremehkan, tapi remehnya bener sih. “ya ngga juga sih.” Jawabku lantang. “yeee!!!” Kevin berteriak sambil berjalan keluar rumahku. Aku tertawa kecil melihat kelakuannya. 

 “Nyalain ga?” “Oke gas!” 

 Duaarrrrrr......

 Hihihi, kalian tau ga apa yang lagi ku lakuin? Aku lagi main petasan sama temen temen. Emng rada kurang ajar lah kita, nyalain petasan pas jam taraweh. Tapi kita nyalainnya rada jauh juga sih dari masjid, tapi tetep aja kita dimarahin kak Fani abis kita main. Kita ga jera sampe situ aja, selepas kak Fani pulang. Aku dan semua menyalakan petasan lagi dalam jangka waktu yang lumayan lama. 

 “eh lu dipanggil bokap lu tuh!” Kevin memanggilku. 

 Waduh pikiranku langsung kemana mana, negatif thinking mulai bermunculan. 

 Waduhh mati gw, pasti bapak mara mara nih, pulang ga ya pulang ga yaa.. pas gw udh sampe depan rumah. Ternyata bapak Cuma mau ngajak aku ke, itu,namanya bayar zakat. Ahhh kirain mau dicambuk gegara main petasan. Akhirnya aku mengiyakan ajakan bapak. Soalnya, ya mau gimana lagi, gabut banget. And this is my first time for ngelihat orang bayar zakat. 

 Habis pulang dari rumah orangnya yang kita kasih zakat tadi. Kita langsung menuju kerumah dong, gak lupa cuci tangan dan kaki biar gak ada kuman yang ikut masuk rumah. Seru juga yaa bisa menolong orang yang membutuhkan. Rasanya tentram dan bikin percaya diri. Enaknya besok nonton film apa yaa.

 Penulis: Rahma-8d

 Editor: Zar-8i

Post a Comment

[blogger]

MKRdezign

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.
Javascript DisablePlease Enable Javascript To See All Widget